Tulungagung trip 1 and 2 (special pake Telor)

Waaah sudah lama benernya ndak posting postingan touring. Kalo lihat di archieve itu terakhir Bulan November 2008 dan Sekarang Oktober 2010. Hampir dua tahuuuuun gilaaaaaaaaa!. Kemana aja aku selama dua tahun???? hehehehe ada sih cuma lagi males nulis di Blog. Aslinya ada dokumentasinya saya kemana aja selama 2 tahun ini di Facebook. Karena foto-foto touring itu aku upload di Facebook.

Postingan ini tribute to Tulungagung. Jadi isi postingan ini bakal ada cerita aku-sahabatku-pacar sahabatku-orang tua sahabatku-adik2 sahabatku-pembantunya sahabatku-neneknya sahabatku dan masih banyak lagi lainnya.🙂

Tulungagung Trip 1

Trip pertama ini bisa dibilang tragis. Kenapa tragis? Dari awal berangkat aja keadaan kami berempat udah tragis. (Kamis berempat itu Ajeng, Galih, Tata, Adip) Adip itu udah sakit waktu berangkat. Sedangkan aku, itu begadangan. Jadi rasanya gak fit badan ini. Akhirnya kami nekat berangkat dengan bekal seadanya.

Menurut berita, kereta ke Tulungagung itu jam 5 pagi. Nah persiapan berangkat itu akhirnya aku siap2 makanan, tata mandi. Habis tata mandi dia ta suruh nelpon adip. Galih itu udah ta bilangi kalo dia harus berangkat habis subuh. Tapi ndi lalaaahnya. Pas aku habis nelpon taxi, aku nelpon Galih, eh dianya baru bangun tidur.. teooottt.. 

Lha wong tiket taxi udah dipesen, aku ama tata akhirnya naek taxi ke Gubeng. Sampe sana, buseet daah, antreannya itu sepanjang sepurnya dah. Pas ngantri udah beli tiket 4 sambil berharap Galih bakal dateng pas sebelum kereta berangkat. Tapi pas keretanya berangkat Galih belum dateng. Wes akhirnya batal yg kereta jam 5. Galih dateng. Akhirnya kita balik ke rumah pakdeku nunggu sampe jam 8. Soalnya kereta berikutnya itu jam 8. Kalo yg ini gk mungkin ketinggalan. hehehhe aman sejahtera bruur..

Naeklah kita yg jam 8.. buseeeettt keretanya penuh jeh.. Akhirnya kita berdiri disambungan kereta deket pintu. Setiap pemberhentian stasiun kita selalu dapet ocehan, omelan dari orang yg mau masuk. Tapi mau gimana lagi, ibarat kata, hidup segan mati tak mau. Kita berdiri aja susah, apalagi mau bergerak geser kanan geser kiri gitu loh.. *hloohh kok gk nyambung ya ama perumpamaannya* Berdiri itu berapa jam ya, kayaknya ada deh 4 jam an. apa aku yg lebay yah.. aku lupa. pokoknya dari surabaya sampe kertosono itu masih berdiri. sampe kediri kayaknya udah mulai sedikit demi sedikit kita pindah dan dapet duduk. Mana hawanya itu puanaaasss banget serasa terpanggang..

Sampe di Tulungagungnya udah langsung dijemput sama Ardhy. Langsung diajak makan nasi tahu. nyauummy and sexy food. ahahahhaa.. Habis itu nyampe rumah ardhy terus glesotan udah kayak pindang di kasur. Sorenya kita pergi ke Bendungan Wonorejo. Aseek Aseek.

Malemnya kita langsung cabut ke Pak Yani, penjual Nasi Bakar yang paling tersohor se antero jagad Tulungagung. *lebaaay* Tapi emang bener. rasanya itu maknyuussh. Rasa bumbunya itu kerasa sampe kelidah menuju tenggorokan juga masih kerasa. Apalagi di perut, tambah kerasa lagi.. kenyangnya..😀

Besoknya kita menuju KARANGGLONGSO. *gk tau ini bener gak ya namanya* pantai nya itu putih pasirnya. Juga kita bisa naek perahu ke tengah liat karang-karang. Bagus wes pokoke. Pulang dari pantai kita makan AYAM LODHO hehehhe mantaap maknyussh ayamnya itu. sluruuuupp..

Malemnya kita pergi ke alun-alun. Sebelum ke alun-alun kita beli yang namanya Nasi Tahu (lagi..) tapi yg ini beda. yg ini ueenaak.. pedesnya itu sampe menjalar keseluruh aliran darah.. *lebaay* MAnteeep lah pokoknya… (Balik lagi ke alun-alun) disana kita ngapain??? kita maenaaan UNOOO!!!! ahahahahaha.. yang kalah harus muteri lapangan laun-alun 10x. dahsyat kan..😛

Tapi akhirnya gk dijalanin.

Pulangnya langsung cuapek dan pada molor deh. Karena besoknya harus jam 5 pagi lagi ngejar kereta untuk balik ke Surabaya, kota Pahlawan.

Nah, pagi hari sebelum aku mandi, aku keluar untuk ngambil anduk, disana itu, di luar sana, di pekarangan ardhy, aku bisa lihat bintang yang ceraaah dan banyaak. Langitnya bersih. Bintang itu kyaknya dekeeet bangeet.. ^^

Pulangnya menuju Surabaya, kita semua pada molor di kereta, tau tau itu udah nyampe aja.. ehehehehe

Tulungagung Trip 2

Perjalanan kali ini masih hampir sama personelnya. Ketambahan Pampam ama Mutia, tapi juga kehilangan Galih. Siapa mutia?? Mutia adalah *jengg jengg jenggg* Pacar barunya Ardhy yg baru jadian 10-10-10.. yeee… Selamat ya dhy ^^

Nah, kali ini agak lumayan enakan lah. Kita berangkat dari Surabaya itu naek mobilnya Ardhy. Sampe Tulungangungnya mualeem jam 11 langsung meluncur ke Pak Yani. Nasi Bakar favorit kita semua.. Sampe sana kita pergi kerumah Ardhy yang letaknya agak di keramaian kota. Ardhy seh bilangnya rumah toko.😛

Besoknya pagi-pagi kita pergi ke air terjun DHOLO. Air terjun ini ada di Kabupaten Kediri. Biar bisa ke air terjun ini kita harus melewati sekitar 700 anak tangga yang medannya itu beraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat bangeeett. Berangkatnya sih gk masalah, pulangnya itu. Keadaannya naik, terjal, udara tipis, capek, ngosh-ngoshan.. T_T

Alhamdulillah lah masih bisa nyampe.. hehehehee..

Sorenya kita pergi ke alun-alun lagi.. Tapi kali ini kita cuma potret-potret terus pulang. ^^

Besoknya kita pulang ke Surabaya pake kereta jam 11, Nah perjalanan ini, aku itu tadi dititipi tata henpon, ehh la dalaaahhh, henponya ya kok ketinggalan di mobil T_T.. Mavkan saia tata… Unyuuuu :3

Ini dia perjalanan yang bener2 menguras tenaga dan pikiran juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s