Anak SD tau apa soal cinta!

Judul ini emang terlalu ekstrim. Apalagi buat aku, yg sampe sekarang masih dangkal soal cinta. Pake nyalahin anak SD. Sama-sama nggak taunya padahal. Hehehehe

Oke, let me begin this story.

Awal muawal ceritanya, sore ini aku baru nyobain aplikasi di android yang namanya WhatsApp. Aplikasi Messenger untuk berbagai smartphone. Kontak di aplikasi ini nampilin sapa2 aja orang yg ada di kontakku punya whatsapp. Muncullah sebuah nama yg bener2 ngganggu konsentrasi.

Rizal Muh.

Akhirnya aku chat kontak ini. Nggak bales. Aku nunggu. Sampe malam tadi aku nunggu. Dibales dg “Ya?”. Singkat. Padat. Jelas. Aku asing baginya.
Akhirnya karena nggak terima, aku nggak bales. Aku biarin aja.

Tapi akhirnya, aku beraniin diri aku.

“Yak apa kabarnya, masih di Malang?”

Pertanyaan basa basi yg paling basi sedunia. Soalnya aku tau dia masih di Malang, paling gak dalam waktu 2 thn ini untuk nyelesein Dokter Muda-nya.

Cuma dijawab, “Masih.”

Loohh kan apa-apaan ini. Singkat. Padat. Jelas. Aku asing baginya. Message berikutnya yg bikin aku yakin sekali kalo aku bener2 asing untuk dia.

“Btw, ini sapa ya?”

Hohohoho. Oke. Aku nggak terima. Aku takut dia lupa aku. Ya udah aku jelasin namaku sapa dan hubungannya apa ama dia. Akhirnya, responnya,

“lho, kamu ganti nomer?”

Ternyata ada salah paham diantara kita. Dia nyimpen nomerku yg lama. Dan aku nge chat dia sms dia miskolin dia selama ini pake nomer baru.
Makanya dia nggak pernah bales. Oohh dammit.

Akhirnya percakapanku vs dia berlangsung. Lumayan panjang. Tapi juga termasuk pendek untuk temen lama yg baru ketemu lg lewat dunia maya.

Dia masih sama kyk SD dulu. Suka sekali belajar. Dia suka sekali sama ilmu baru. Tapi caranya dia belajar dan dapet ilmu beda. Lebih suka belajar sambil aktivitas drpada belajar lewat buku.

Dia calon dokter, tapi di pertemuan terakhir aku ama dia 2009 lalu, dia ngerokoknya kenceng banget. Waktu itu kita nostalgia bareng jaman SD. Bahas guru, temen, keluargaku, keluarganya, tempat tinggalku, tempat tinggalnya, kuliahku, kuliahnya, pacarnya, (sayangnya waktu itu aku gk pnya pacar). Bagian paling males yg aku dengerin. Ya bagian terakhir ini. Gimana tripnya dia ama pacarnya ke bali, lombok, jakarta. Bahkan sampe experiencenya dia ketemu bapak ibuknya. Hohohoh. Apa-apaan ini. Waktu itu kalo aku kalap pasti mulutnya udah ta nyunyuk rokoknya dia sendiri.

Tapi, Nostalgia yg dibahas sama nostalgia yg ada di pikiranku beda banget.
Dalam pikiranku yg terlintas, waktu pertama kali kita ketemu waktu SD kelas 4.

Dia anak baru di kelasku. Aku anak pintar di kelasku. Bu guru nggak bilang apa2 selain posisi duduknya dia. Di belakangku. Entah bagaimana aku bisa berkenalan dgn anak ini. Yang aku tau hari itu, dia perlu di waspadai karena dia bisa mengancam kedudukanku sebagai ranking 1 di kelas ini. Aku denger kalo anak ini selalu ranking juga di SD terdahulunya.

Aku itu orangnya memang nggak suka sama orang yg lebih diatasku. Kalo ada orang yg lebih itu pasti aku bakal sinis sama dia. Beneran. Awalnya dia masuk kelasku. Aku sinis banget sama anak ini. Tapi nggak berlangsung lama. Tau anak ini baik, ramah, cepet adaptasi sama temen2 lain, aku juga bisa mulai terbiasa ama kebiasaan buruknya dia. Suka bikin sebel orang.

Setiap cawu, aku selalu degdegan. Soalnya bisa nggak aku tetep ranking 1. Jangan2 dia yg ranking 1. Setiap orang tua ambil raport, aku selalu nggak bisa tenang di rumah. Aku selalu juga ikutan nunggu rapotku diambil. Begitu juga dia. Kita selalu nunggu berdua di samping kelas. Dan kalo udah waktunya salah satu dari orang tua kami di panggil, mesti kita pantengin nggak kedip dr depan pintu kelas. Bertanya-tanya ibu siapa yg bakal bawa piagam ranking 1. Tapi memang keberuntunganku, dari dia masuk kelas 4 sampe kelas 6, piagam itu nggak pernah pindah tangan dari ibuku.

Nggak soal piagam aja yg bikin kita samaan. Waktu itu, aku kedapetan tugas PKS (Polisi Keamanan Sekolah) dia juga sama. Jadi PKS itu biasanya dateng paling pagi, nyebrangin anak2 yg mau masuk sekolah. Suka pake baju putih2. Waktu aku jadi PKS itu rasanya cantik sekali. Soalnya bajunya beda dewe. Trus juga punya tanggung jawab dewe yg lain daripada yg lain.

Permainan yg kita berdua sama yg lain suka mainkan bareng2 itu banyak bgt. Seru juga. Mulai dari lompat karet, boy-boyan, kasti, sampe sepedaan. Tapi diluar permainan itu, kita suka bersaing waktu tanya jawab di kelas. Tanya jawab soal IPS dari pak Husein, tanya jawab soal IPA dri pak Min, tanya jawab soal Matematika dari pak Tono. Nggak ada yg mau ngalah. Setiap mau pulang sekolah mesti ada waktu tanya jawab. Kalo waktu itu Matematika, kita mesti suka dulu-duluan sapa yg keluar kelas dulu. Kalo aku yg keluar kelas dulu aku suka gangguin di pinggir jendela kelas. Kalo dia yg keluar dulu juga dia kayak gitu. Sampe-sampe Pak Tono ini suka marahin salah satu dari kita yg pas jadwalnya gangguin. Sampe-sampe Pak Tono ini sok sok nyomblangin kita berdua.

Tapi entahlah, waktu itu aku nggak ada rasa tertarik sedikitpun sama anak satu ini. Aku tertarik ama temen dia. Temen kemana-mana dia. Temen sebangku dia. (bahasanya ini terlalu dewasa, masa anak SD udah tau rasa tertarik lawan jenis. –“)

Namanya, Didien Syam.

Yang aku rasa waktu itu pokoknya anak ini manis, wajahnya mirip aldi bragi. Anaknya juga diem, nggak banyak polah kayak Rizal.
Tapi Didien ini suka yg namanya Lia. Temen aku beda kelas. (ini rasanya udah kayak drama-drama yg ada cinta segiempatnya)

Jadi gini,
Rizal >> Ajeng >> Didien >> Lia

Tapi kita semua dalam garis diatas sama-sama nggak tau. Rizal nggak tau aku suka Didien, Didien nggak tau aku suka dia, Lia nggak tau aku suka Didien, Lia nggak tau Didien suka dia. Haashh ribet lah pokoknya. Intinya, kita sama-sama nggak tau. Titik.

Yang aku rasa waktu itu, Rizal ini cukup menganggu. Entah tingkahnya, entah perkataannya, entah sikapnya.
Aku ngerasa terganggu sama sikapnya dia yg suka ceng-cengin aku pas istirahat/jam olahraga. Aku ngerasa terganggu kalo kroni-kroninya suka nyomblangin2, soalnya menurutku saat itu, Rizal nyuruh temen2nya untuk gituin aku. Aku keganggu telepon-teleponnya setiap abis isya. Dia suka banget nelponin rumah di jam ba’da isya. Gitu kalo ngomong panjang banget. Seingetku waktu itu mulai bahas PR sampe bahas ngapain sekarang. Yg menurutku waktu itu ini sungguh sungguh annoying bgt. Kenapa dia nggak belajar aja. Menurutku waktu itu gitu.

Sampe akhirnya, puncak dari ini semua, suatu waktu, pas ulangan. Aku dapet kertas contekan dari arah belakang. Yang tulisannya itu aku bener2 kenal banget tulisan ini. Di bawah nomer 1 – 10 ada tulisan yg waktu itu, seandainya dia tau, bikin aku panas dingin, deg-degan, campur aduk. Antara marah, sebel, malu, canggung, terkejut, takut, seneng, jantungan.

Tulisan itu, aku masih inget bener.

I❤ U ( I Heart You)
Rahasia Jeng!

Aku lebih banyak diemnya.

Waktu selese ujian, aku cuil-cuil kertas ini sampe nggak terlihat. Aku malu. Aku takut semua orang ihiy-ihiy in aku. Soalnya menurutku, waktu itu, gangguan kejahilan temen2nya aja udah cukup menganggu ini apalagi tulisan ini. Kalo temen2nya sampe tau aku pasti genceeer di ihiy-ihiy in. Dulu swaktu SD, aku nggak kyk sekarang. Aku nggak suka di ihiy-ihiyin. Aku nggak mau duduk sama anak laki soalnya ntar di ihiy2. Aku nggak mau kmana-mana sama anak laki soalnya nanti di ihiy2in. Aku nggak suka sering2 sama anak laki soalnya nanti di ihiy2in. Bener2 bertolak belakang sama aku sekarang.

Rizal selalu nanyain lewat telpon perihal kertas itu. Temen2nya suka nyegatin aku di depan sekolah dan nanyain masalah itu ke aku. Sampe akhirnya aku di target sehabis ebtanas harus ngasih jawaban.

Tapi habis ebtanas aku nggak ngasih jawaban. Habis pendaftaran SMP aku nggak ngasih jawaban. Habis semesteran aku nggak kasih jawaban. Sampe akhirnya mungkin dia capek nunggu, dia kejar yg lain. Tapi bodohnya aku, waktu SMP itu aku berbalik suka sama dia. Aku bilang kalo aku sayang sama dia pas valentine SMP kelas 1. Tapi udah telat. Dia rasanya aja kayaknya males ndengerin aku ngmng di telpon. Dia nggak bales ngomong sayang sewaktu di telpon. Dia lebih bnyak diem waktu di telpon.

Sewaktu aku telpon rumahnya, eh malah berita pindahnya dia ke mataram yg aku denger dari ibuknya. Dia mau pindah ke mataram kelas 2 ini. Soalnya ayahnya pindah kerja ke mataram.

Yaaa jadinya aku nyesel. Kenapa nggak aku ngaku aja sewaktu dia nyamperin ke kelasku 1-5. Dan zulmi manggil2 namaku penasaran mana yg namanya Ajeng.

Yaaa jadinya aku nyesel kenapa aku selalu menghindar pas waktu bubaran sekolah. Aku nggak pengen satu bemo sama Rizal. Seharusnya kalo aku udah nerima sejak abis ebtanas, mungkin aku nggak bakal pulang sendirian.

Yaaa aku nyesel. Kenapa aku nggak nyoba aja njalanin cinta monyetku dulu.

Sekarang, aku cuma bisa dengerin aja dia sama kisah cintanya.

Sekarang, aku cuma bisa mengenang2 aja seandainya dan seandainya lain yg ada dalam kenanganku.

Sekarang baru aku ngerasa pengen punya dia di sampingku. Kayak dulu. Bisa saling memotivasi untuk bisa jadi yg terbaik. Cara memotivasi yg aneh memang. Memotivasi dengan cara bersaing satu sama lain.

Sekarang, denger dia belajar untuk profesi dokternya, aku ngerasa, seharusnya aku yg bisa bikin capeknya ilang. Aku ngerasa, aku yg seharusnya ada untuk ngasih dia semangat lagi untuk nerima ilmu keesokan harinya.

Dan. Dan. Dan. Itu semua cuma mimpi. Mimpi yg indah. Mimpi yg nggak mungkin kejadian di dunia nyata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s