Trip to Bromo – Madakaripura

Sudah lama ya nggak tulistulis di blog ini.  Satu cerita yang mau aku bagi disini yaitu cerita jalan-jalan berkedok REUNI bareng temen-temen SMA. Rencana perjalanannya udah lama, hampir sebulan yang lalu. Tapi ya gitu, udah kebiasaan kali ya, rencana itu ya rencana, awalnya aja berapi-api akhir-akhirnya terbakar, ilang. Kali ini juga gitu, hampir aja perjalanan ini batal. Yang satu, H-2 tiba-tiba nanya,

Jeng, yak apa rencana besok jadi nggak?

Tiba-tiba aku naik darah. Aku balas sms-nya,

Ya jadilah, aku uda bela-belain pulang dari Bali, cuma gara-gara acara ini, trus masa’ nggak jadi.

#KemudianHening

Iya. Jadi, aku itu ambil perjalanan ke Bali seminggu sebelumnya dan ambil waktu pulang pas H-1 keberangkatan. Dan karena aku yang tanggung jawab transportasi aku belum kabari semuanya fixnya gimana. Soalnya kenapa? iya masalah pinjem meminjem mobil dari ayah itu nggak bisa seminggu sebelum atau sebulan sebelum. Itu bakalan bikin ayah berubah pikiran dan akhirnya batalin minjem mobil. Akhirnya Sore mau berangkat aku paginya minta ayah pinjem mobil, dan alhamdulillah DITERIMA.

ini dia tuan putri dan 4 kurcaci ..

Sore berangkat, jam 7 udah siap. Eh, malah masih ada yang di Krian dan kejebak macet dan belum ke kantor balikin mobil. Jadinya, aku mundur lagi berangkatnya. Mana yg di Bluru sms, katanya mau pergi bentar, yang di Tanggulangin sms, katanya mau mbojo dulu. Hasshelole. Tambah bikin panas. Tapi akhirnya berangkat juga kok..

Berangkat jemput dulu yang di Buduran, ngobrol panjang lebar ama ibu bapaknya, baru berangkat jemput yang di Bluru, selese disana langsung berangkat jemput yang di tanggulangin. Langsung lanjutin perjalanan ke Bangil jemput yang dari Malang. Habis jemput yang dari Malang, aku inget sesuatu.. pesan ayah waktu berangkat…

Tolong pompa in dulu ban nya sebelum berangkat.

Oke. Aku nggak akan lupa. demi keselamatan juga iya kan? Abis gitu karena ngecepret panjang lebar, jadinya malah lupa. Sampe akhirnya nyampe di Pasuruan, banyak pompa-pompa pinggir jalan. Mau berenti gak jadi-jadi, eh pas berenti lah kok pompanya malah tutup. Akhirnya nggak jadi mompain, baru di pom bensin terakhir sebelum Bromo baru mompain. Alhamdulillah nggak ada gangguan yang berarti di jalan sampe Probolinggo.

Sampe pom, istirahat sebentar, kami lanjut lagi perjalanan ke Bromo.

Mbak set, masih jauh ta??

Mbak set jawab dengan jawaban standart ala dia,

Lumayan.

Jawaban ini juga dikeluarkan pas lewat jalan alternatif ke Bromo. Kalo ditanya selalu jawab lumayan. Tapi kenyataannya, lumayan jauuuhh dan lama..

Setelah sampe Bromo, yang nyetir bingung. Menurutnya, jalannya kudu ambil yang ini, tapi ternyata lagi di benerin akhirnya ambil jalan yang itu dan akhirnya dia mutusin lanjutin perjalanan sampe akhirnya ketemu di tikungan menanjak mobilnya nggak bisa naik malah mundur. Hassshelole.. Nggak tau kenapa, akhirnya supirnya mutusin balik ke pos dan parkir. Sampe di pos baru keluar udah ngerasain duinginnya. badan kebungkus jaket ama training plus kashmir plus sarung tangan nggak mempan. Akhirnya aku menyibukkan diri ama foto-foto. ahahahhaha..

begajulan..

Sudah sampe di pos, kita mulai perjalanan ke Bromo. Masih gelap. Masih belum ada yang jalan. Masih duingin…

Perjalanannya pun nggak sebentar, ternyata jauh. harus memutar soalnya nggak ada jalan lurus. jalannya kayak ada sungai-sungaian bekas lahar kapan bulan lalu. Sampe di tengah gurun udah pada kecapekan. berenti sebentar minum, makan, nyamil, pipis (loh?)

omnivor di malam hari..

Nyampe tangga-tangga foto-foto lagi, makan lagi. gitu aja kerjaannya.

nuarsis soro..

Nunggu sampe agak terang dan agak rame, akhirnya kami semua naik dan udah sampe diatas cuman bisa tidur. karena kecapekan. Udaranya dingin. Tapi ya gitu udah mulai  bau belerang. Tapi Alhamdulillah Bromo kali ini nggak terlalu berasap. Tidur-tiduran sampe nunggu agak terang. terus mulai narsis lagi.😀

Udah agak terang, aku mulai foto-foto gunung Batok. Dan eh ada bule, akhirnya aku sama satu temen mutusin untuk foto bareng. ini keinget jaman-jaman SMP kalo rekreasi ke Bali dulu waktu studi tour, suka (pake k pake banget) minta-minta foto ama bule tapi gak tau caranya minta foto pake bahasa inggris. hahahahhaha

gaya-gayaan..

Selesai, foto-foto dan capek-capekan di Bromo. Kami semua langsung menuju Air Terjun MADAKARIPURA. Awalnya aku kira air terjun ini bagus. Ternyata BAGUS BANGET..😀

Jalannya yang naik turun, nyebrang-nyebrang sungai, bisa kejadian batu jatuh kapan aja, hampir 2 jam perjalanan. Nyampe di air terjun pertama suasananya udah Subhanallah pelangi dimana-mana. Apalagi yang kedua, tiga, empat dan lima. Sebelum ke air terjun yang terakhir itu jalannya kayak merayap di dinding. Batunya terjal. Tapi pemandangannya nggak kalah bagus. Bagusss bangeet. Dua air terjun di depan mata. Yang satunya, katanya, itu air terjun tempat bertapa Patih Gajah Mada, bisa bikin awet muda. Akhirnya kita berlima renang-renang di bawah air terjun situ.

Pulangnya, tinggal capeknya, udah gak ada yang sadar. Pada tepar semuanya. Kasian pak sopirnya, :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s